Beranda > Curhat Life > Tolong, aku mau mati

Tolong, aku mau mati

Jadi ceritanya gini, tadi pagi tuh, si doi yang bernama “Magdalena” jatuh sakit setelah beberapa hari sebelumnya dia ga mau di bawa ke dokter dengan alasan msh bisa diatasi sendiri… Tapi tadi pagi akhirnya dia setuju untuk di bawa ke dokter.

Masalahnya adalah, dia menggunakan Askes Gold dari PT PUSRI, yang mana dokter keluarganya itu adalah Dokter Nanden yang dapat di temui di Kimia Farma yang deket sama BIP, tapi pada malam hari. Bayangkan itu sodara-sodara. Dokter keluarganya baru bisa ditemui malam hari, sementara pasiennya sakitnya di pagi hari.

Ok, putuskan ke poliklinik Boromeus aja, secara Boromeus juga nerima askes. Tapi untuk jaga2, nelp boromeus dulu ke 2552000.

2552000 : tuuuttt…..tuuuuuttt…. selamat datang di rumah sakit boromeus. untuk informasi tekan 1, untuk blablabla
Saya : tuuuttt… (tekan 1)
2552000 : Selamat pagi dengan bagian informasi ada yang bisa di bantu?
saya : Pagi, pak mau nanya, di poliklinik umum boromeus bisa terima askes kan?
2552000 : Kalau soal itu, silahkan hubungi poli umum saja pak di 2552111
saya : oh gitu yah, baiklah makasih. Klik…. (katanya informasi, tapi kok… aneh yah??)

Menghubungi 2552111

2552111 : tuuuttt….. selamat pagi, ada yang bisa dibantu?
saya : Selamat pagi mbak, mau nanya kalo di poli umum bisa terima askes yah?
2552111 : Kalo untuk askes, silahkan menghubungi ke 2552116 saja pak.
saya : Eh?? …… baiklah kalau begitu makasih yah.

Menghubungi 2552116

2552116 : Tuutttt… halo ada yang bisa dibantu?
Saya : Selamat pagi pak, mau bertanya, di poli umum bisa terima askes yah?
2552116 : Maaf pak, kalau disini tidak menerima askes. Disini hanya menerima rujukan dari dokter keluarga saja. Jadi bapak ke dokter keluarga saja dulu, minta surat rujukan untuk ke poli umum
Saya : Jadi tidak bisa langsung ke sana ya pak?
2552116 : Tidak bisa pak
Saya : Wah, ini kalau mau ke dokter keluarganya dulu, harus nunggu malam pak. Ini butuh ke dokternya sekarang ini.
2552116 : Kalau begitu coba bapak hubungi bagian askes saja dengan pak Agus di ….
Saya : (menyela dengan cepat sebelum dilempar lagi) Mas, gini aja deh, saya butuhnya cepat. Kalau ke EMERGENCY bisa kan?
2552116 : Kalau ke Emergency, coba saja bapak hubungi ke 2552094
Saya : (Arrghh SH*T) yaa sudah, makasih ya pak

Menghubungi Emergency

2552094 : Halo ada yang bisa dibantu?
Saya : Halo, dengan emergency?
2552094 : Bukan, ini dengan front office emergencynya
Saya : (aargghh apa bedanya sih???) Mas, di Emergency bisa pakai askes kan ?
2552094 : Disini tidak bisa pak, hanya kasus yang berhubungan dengan yang emergency saja bisa ditangani di sini..
Saya : (wah, ini masalahnya pasiennya dah tergeletak hampir pingsan nih) Maksudnya pak?
2552094 : Iya, jadi nanti kita periksa dulu, kalau dokter bilang ini bukan gawat darurat, kita tidak bisa menangani, jadi nanti kita berikan ke poli umum saja.
Saya : Ke poli umum? berarti harus pake rujukan lagi?
2552094 : Betul pak.
Saya : Jadi harus ke dokter keluarga dulu lagi?
2552094 : Iya pak.
Saya : (aaarrrrgggghhh!!! Brengsek!!) Rujukannya ga bisa dari emergency aja pak?
2552094 : Tidak bisa. Disini tidak bisa mengeluarkan surat apapun. Tapi bapak bisa coba menghubungi Pak Agus di lantai 2 untuk minta rujukan ke poliklinik saja.
Saya : Oh, bisa minta rujukan ke pak Agus ya? Bisa minta nomornya pak?
2552094 : Wah, kurang tau. Disini tidak ada yang punya. Langsung saja datang ke Lantai 2 di gedung Yoseph. Pak Agus disini sampai jam 1.
Saya : Baiklah makasih.

hmm apa ke sana saja langsung? Tapi buat jaga2 saya coba hubungi saja deh. tadi ada yang mo ngasih kan. Telp aja lagi 2552116

2552116 : Selamat pagi
Saya : Pagi Mbak, bisa minta nomor pak Agus di bagian Askes?
2552116 : Nomornya di 081*21618462

Menghubungi pak Agus

Agus : Selamat pagi..
Saya : Pagi pak Agus..[cut] saya bisa minta rujukan untuk ke poli umum? Karena saya tidak bisa ke dokter keluarga, baru malem adanya.
Agus : Wah, saya tidak mengeluarkan surat rujukan pak. Saya tidak punya. Tapi kalau begitu, bapak ke KF51 aja yang 24 jam. Disana juga bisa.
Saya : Tapi dokter keluarganya bukan disitu pak
Agus : Tidak apa2 pak, disana juga bisa kok.
Saya : Baiklah makasih..

Memutuskan untuk ke KF51 aja. Tapi mengingat ini lagi di Indonesia, akhirnya mencoba menghubungi sana dulu nanya dokternya ada ato ga..

KF51 : Halo?
Saya : Mbak, dokter poli umum sudah datang?
KF51: Belum, baru datang jam 9

Lihat jam… wah ini baru jam 8 !! Tp kondisinya dah nampak parah ini… ya sudah nunggu aja deh sambil sarapan..

Jam 9.15 langsung meluncur ke KF51. Kirain bakal mulus, tapi waktu mendaftar ke perawat bagian FO nya (yang mana perawatnya itu gendut-gempal-susah-berjalan-dengan-wajah-sangar-tak-bersahabat dan saya yang tetap mencoba tersenyum setelah kejadian tadi pagi) ..

Perawat : Mau rujukan atau berobat mas?
Saya : mau berobat mbak.
Perawat : Berobat yah (lalu memeriksa kartu askes Gold nya magda)….. eeeeeeeee, tunggu dulu! Ini dokter keluarganya bukan disini mas. Harus ke Dokter Nanden. Jadi ga bisa disini (langsung nyerahin kartu balik)
Saya : Iya, tapi tadi saya sudah telp pak Agus, katanya ke sini juga bisa. Saya sudah bilang dokter ini baru bisa ditemui malam, tapi ini butuh sekarang. Kata Pak Agus ke KF51 aja
Perawat : Dari pak Agus yang bilang? Nanti saya hubungi dia! (dengan nada tidak percaya) Soalnya kemaren dia sendiri yang bilang tidak boleh beda klinik. Sekarang dia sendiri yang bilang boleh kesini! Nanti saya hubungi! Ya sudah, sekali ini saja saya kasih, tapi besok2 sudah tidak boleh ke sini lagi ya! Cuma kali ini saja. Saya tidak berikan lagi.
Saya : (dalam hati : terserah dirimu lah, yang penting sekarang ini saya harus berobat. mo marah kek, mo ga boleh kek, mo muntah kek, yang penting tujuan untuk berobat tercapai aja..)

Yah, sampai situ saja. Dokternya sih baik, dia tetap profesional, walau pun pada akhirnya obat yang diberikan ya itu lagi itu lagi.. obat standar lah.

Saya jadi berpikir, se miris ini kah tabiat bangsa ini? Padahal sudah pake Askes Gold, yang notabene adalah askes skala tingkat tinggi. Ibaratnya waktu opname, sudah harus dapat kamar VIP, tapi ternyata perlakuannya masih seperti ini.. Boromeus pun, yang katanya rumah sakit yang besar di Bandung ini, ternyata di dalamnya masih seperti itu. Plin plan. Lempar sana lempar sini, informasi yang didapat tiap lemparan pun selalu berubah. Mo jadi apa ini?

Bayangkan kalo pasien nya sampai mati hanya karena di lempar-lempar dan pada akhirnya tidak jadi ke sana, dan di poli klinik pun masih di tekan. Hei, pejabat askes, nyadar ga sih, Kami ini sudah membayar kalian. Untuk apa bayar askes tiap bulan, kalau ternyata mo berobat aja sesulit ini? Duit saja kah yang ada dibenak kalian? Tidak sadarkan kalau ini saja kalian sudah mempermainkan nyawa manusia??

Masihkah para pengelola kesehatan Indonesia akan tetap begini, walaupun pasien sudah berkata “Tolong, saya mau mati..”?

Kategori:Curhat Life Tag:,
  1. April 14, 2008 pukul 6:28 am

    Hasan Sadikin aja…😛 (gak nyambung)

  2. April 14, 2008 pukul 7:20 am

    wew, ga bener nih. Seharusnya rumah sakit harus bisa menangani keadaan darurat dan merawat pasien secepat mungkin.

  3. April 14, 2008 pukul 7:47 am

    Yak, setuju banget sama Tyo..

    Makanya aku kesal sekali. Tingkat kecepatan nya jadi jauh menurun, padahal berurusan dengan yang sifatnya kritis..

    Kecewa lah pokoknya

  4. April 14, 2008 pukul 9:42 am

    haha.. namanya juga borromeus.

    Sombong banget mentang2 rumah sakit yang katanya ‘gede’. Pelayanannya buruk! Nunggu pasien mau mati kali baru cepet. Pelayanannya lamban! Gw masuk UGD 2x aja dilayanin lama banget. Yang pertama sobek di dagu gara2 jatoh pas mau mukrab 2006, itu lama dilayaninnya. Yang kedua itu pas kecelakaan motor, itu luamaaaa banget! Bisa tidur dulu nungguin dilayanin. Abis itu ada perawat di UGD yang kurang skillful sampe2 diomelin sama dokter yg ngerawat gw pas di UGD. Huh.. Kecewa banget lah gw sama borromeus.

  5. April 14, 2008 pukul 9:44 am

    wah,,gregetan juga nih bacanya,,
    pas baca bagian awal aja, dimana kamu di-ping-pong sama operator telepon borromeus, aku udah kesel.
    mungkin kalo jadi igor, aku udah marah2 kali ya sama si operatornya, hehe.

    biar banyak yg baca, kirim aja ke surat pembaca di koran2 sekalian,hehe

  6. April 16, 2008 pukul 3:47 am

    @PaW: dibilangin, mendingan Hasan Sadikin (harga jauh lebih murah, pelayanan jauh lebih baik)

  7. April 16, 2008 pukul 3:50 am

    mm.. klo ke borromeus sih. mending langsung masuk ugd aja dulu biar cepet ditangani. nanti klo ngurus administrasi baru tunjukin askes (gold kan?).

    klo nanya dulu masalah askes, alamat bakal dilempar kayak begitu sih (baru conjecture aja).

  8. April 16, 2008 pukul 4:05 am

    @Peb : Hmm, begitu yah? iya sih, kayaknya lebih enak kalo langsung aja. Tanya2 gini malah jadi ribet

  9. PauL
    April 18, 2008 pukul 3:49 am

    wew,,
    padahal gw kmaren rawat inap seminggu di sono. untung aja tak dioper2 kek cerita/komen di atas. whew…

    btw, bener tuh. kirimin ke surat pembaca gih🙂

  10. Mei 27, 2008 pukul 1:06 pm

    Duh nih ngakak berat… dapet bahan cerita darimana nih? ato emang ‘based on true story’?? Rumah sakit/klinik kayak gitu bakal gua bakar tuh….

    Igor says:
    Ini based on my true story. hehe

  11. September 18, 2008 pukul 2:56 am

    Rasanya kalo sakit sudah gawat sebaiknya langsung dibawa ke unit emergency… rumah sakit manapun. ndak usah telpun sana sini…. baru kalo pasien sudah stabil keluarga menghubungi pemberi jaminan (Asuransi/Kantor/Perusahaan tempat kerja… Semoga tidak terulang lagi… kasihan pasiennya…

  12. reza
    Maret 12, 2009 pukul 2:13 am

    Mendingan rumah sakit borromeus di tutup aja….dan bikin rumah sakit yang baru yang bisa melayani masyarakat dengan baik,daripada ntar-ntarnya RS borromeus di bakar massa karna gak bisa menolong orang yang lagi sakit.

  13. matos
    Januari 21, 2010 pukul 4:54 pm

    Sebaiknya gaji PNS ga usah dipotong lg deh untuk ASKES, percumaaaaaaaaaaa, bikin sakit ati aj, gaji dah dipotong pas butuh malah bikin sakit hatiiiiiiiiiiiiiii

  14. April 13, 2010 pukul 11:25 am

    Bisa bisa matinya bukan karena penyakitnya…. tapi karena sakit hati he he he…..

  15. sunan
    Mei 26, 2010 pukul 4:06 pm

    tolong bapak/ibu yang berwenang di tanggapi keluhan ini ,terutama pihak askes

    • Juli 2, 2010 pukul 5:58 pm

      Hehe.. sudah lah, ini cuma blog, bukan bagian pelaporan. Cuma sekedar mengeluarkan uneg uneg

  16. nona karlos
    Juni 12, 2010 pukul 9:29 am

    doakan saja manusia2 sontoloyo macam gitu. syukurlah walaupun kami disini cuma ikut askes blue tapi perlakuannya jauh lebih manusiawi. mudah2an perawat gendut itu nggak cepat koit krn serangan jantung akibat banyaknya lemak dijantungnya. utk boromeus mudah2an kalo trima pegawai yg gesit biar ngak buat susah orang banyak.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: