Beranda > Batak Culture > Budaya Batak – Legenda Batu Gantung

Budaya Batak – Legenda Batu Gantung

Oke, kali ini kita akan bicara tentang salah satu legenda yang populer dari tanah batak. (tuh tuh, langsung pada ngumpul depan monitor kalo dah ngedenger tentang legenda.. dasar anak-anak..) Soal legenda, tanah Batak (Tano Batak) gak kalah dengan daerah-daerah lainnya di Indonesia. Beberapa yang terkenal itu Legenda Danau Toba dan Legenda Batu Gantung.

Sekarang sih lagi pengen cerita yang legenda Batu Gantung aja dulu. Yang legenda Danau Toba, ntar aja. Soalnya itu legenda yang paling seru sih. (Tuh kan penasaran jg akhirnya.. sabar.. sabar)

Tau ga Batu Gantung? Batu gantung adalah batu yang digantung (atau tergantung?). Ya terserah aja lah gimana persepsinya. Pokoknya batu gantung itu ya batu… yang bergantungan… hehehe. Oke lewat. Maksudnya, kok bisa sih batu tergantung? Apa batu itu sudah mulai berani melawan kekuatan alam yang bilang bahwa grafitasi membuat semua benda jatuh ke arah bumi? Wah baru jadi batu aja dah sok banget. Hehehe bukan.. bukan.. bukan karena itu. Tapi tuh batu emang menempel dan tergantung di tepi sebuah bukit.

Cerita batu gantung ini ada beberapa versi sih. Tapi ntar kita mau coba ngeliat versi mana yang paling kita sukai… hehehe

Alkisah hiduplah seorang putri Radja raja, yang mana rajanya bernama Sisingamangaraja X (Catatan, ‘Si’ yang di depan Sisingamangaraja bukan panggilan untuk seseorang yah. Itu emang namanya), dan dimana putrinya bernama Pinta Omas boru Sinambela. Di lain tempat, hiduplah seorang wanita, yaitu adik perempuan dari Sisingamangaraja X yang bernama Nai Hapatihan. Nai Hapatihan menikah dengan seorang Aceh, dan melahirkan anak bernama Fakih Amiruddin.

Oke, mulai bingung. Stop dulu, tarik nafas dalam 3 kali, dan kita ulang lagi.

Jadi raja Sisingamangaraja X punya adik bernama Nai Hapatihan. Anaknya Sisingamangaraja adalah cewek bernama Pinta Omas. Dan Anaknya Nai Hapatihan adalah cowok namanya Fakih. Udah? Udah ngerti blom? Udah kan? Ya udah, lanjut lagi.

Nah, si Pinta Omas ini, ternyata bertemu dengan si Fakih dan saling jatuh cinta (berjuta rasanya, disentuh dibelai amboi rasanya). Jangan tanyakan mengapa, karena ku tak tau. Oke selesai ngemengnya. Lanjut lagi. Kalo dilihat dari Tarombonya Batak, Maka Pinta Omas ini adalah Pariban dari Fakih. Oleh sebab itu mereka semakin jatuh cinta..

Namun, seperti di sinetron-sinetron Indonesia lainnya, hubungan mereka tidak disetujui oleh Raja Sisingamangaraja X. Salah satu versi menyebutkan karena bila mereka menikah, maka Fakih akan saingan Sisingamangaraja X (aduh panjang, capek ngetiknya) untuk merebut kedaulatan di Tanah Batak. Hohoho kalo ini ternyata tentang kekuasaan, bukan uang.

Versi lain menyebutkan bahwa si Pinta Omas ternyata udah dijodohin sama orang yang berketurunan Ningrat, berkasta tinggi, dan menjadi kepercayaan sang bapak. Wah masih jaman Siti Nurbaya nih.

Karena hubungan mereka tidak disetujui, dan karena mereka sudah sangat jatuh cinta, maka dalam kekecewaan, dan tangisan yang menyayat hati, si Pinta Omas berlari keluar rumahnya, menuju ke tepi bukit. Di situ dia menghirup nafas 3 kali, berbalik sejenak untuk memandangi rumahnya dari jauh sambil berlinang air mata penuh kekecewaan, dan sambil mengelus anjing kesayangannya, (oke, sampe sini hiperbola. Tapi yang anjingnya beneran!!) ia melompat dari tebing menuju ke danau Toba disusul oleh anjing kesayangannya.

Tidaaaaaakkk

Tetapi tak diduga tak dinyana (bahasa apa ya?) kakinya si Pinta Omas tersangkut akar pohon. Sehingga ia tidak terjatuh melainkan tergantung di tepi bukit itu. Dan kemudian Ia menjadi Batu.

Versi lain mengatakan bahwa Pinta Omas akhirnya mau menikah dengan pilihan Ayahnya. Namun karena tidak suka, maka sejak menikah, mereka tidak pernah melakukan *piiiiipp* sekalipun. Setiap malam sang suaminya malah duduk termenung menghabiskan malam di bawah kolong rumah. Akhirnya sang putri menyadari bahwa suaminya itu mempunyai keterbelakangan mental. Akhirnya sang putri pun kecewa, dan dalam kekecewaannya karena tidak pernah *piiiiipp* ia pergi ke tebing dan melompat ke danau. Namun tersangkut akar pohon, dan tergantung di sana.

Hingga saat ini, kalo kita datang berwisata ke Sumatera Utara, kita masih akan melihat bentuk sebuah batu menyerupai manusia yang tergantung di tepian sebuah jurang. Di sana kita akan merasakan bagaimana kesedihan ketika cinta tidak terbalas. Dan kita akan semakin menghargai betapa indahnya dan mahalnya harga sebuah Cinta sejati. Kita pun diingatkan, bahwa cinta tidak dapat dipaksakan. Cinta akan memilih sendiri kapan, dimana, dan siapa. Sebab cinta, kekuatannya melebihi langit, dan menembus cakrawala. Serta kesucian sebuah cinta, bahkan lebih suci dari pada cawan anggur seorang perawan. (wakss… apaan nih??)

Oke deh, segitu dulu tentang legenda Batu Gantung. Di waktu yang berikutnya, kita akan membahas tentang Legenda Danau Toba. Byee

[to be continued]

*edited : saya lihat banyak yang tidak suka dengan gaya bicaranya. Maaf, namanya juga postingan tahun 2007, waktu bloging lagi awal marak2nya… jadi bahasanya masih suka main2. Maaf ya kalau ada yang tersinggung*

GwBatak

  1. Maret 23, 2008 pukul 2:16 pm | #1

    horas…! makasih udah menceritakan ini..! nambah pengetahuan.

  2. yanso
    Agustus 8, 2008 pukul 5:00 am | #2

    sudah bagus ide-ide cerita ini, kalau bisa ditambahkan cerita yg lain

  3. ulicaem
    Agustus 16, 2008 pukul 8:25 am | #3

    horas…
    aku seneng ada yg mau ceritakan tentang legenda ini, karena selama ini aku penasaran banget. tapi sayangnya saya belum puas sebab semua ceritanya beda dengan versi yg lain. kesamaan nya hanya “dijodohkan”.
    tapi g papa yg penting saya udah tau sedikit ceritanya, aku juga orang Samosir tapi g tau ceritanya sama sekali.

    thanks ya…

  4. September 3, 2008 pukul 7:21 am | #4

    sok kalli kau batak………
    baru legenda batu gantung…..disini orang yang digantung…………………………

    • thanny nurelita
      Juli 23, 2009 pukul 4:24 pm | #5

      eh…jgn ngomong gitulah….

      selagi aq asli org batak tersinggung donk.

      klw ngmong gitu ngak usah deh kaw baca ceritanya

      ocey…

  5. September 10, 2008 pukul 11:59 pm | #6

    mana batunya koko tak ada

  6. ucenk
    Oktober 29, 2008 pukul 2:03 am | #7

    Hi Ryan,

    Lo gah pantes baca yg beginian, karena umurmu belum cukup
    bacaan yang cocok buat anda hanya buku BOBO

    Peaceeeeeeee and cherrrrrrr

  7. maniaq
    Januari 2, 2009 pukul 6:02 am | #8

    emank bener kaya’ gitu?….

    ya dah lam kenal ja…. Hidup BATAK!
    Horas!

  8. ryanti
    Februari 23, 2009 pukul 11:31 am | #9

    klo Q pRcYa AdaNyA Batu GaNtuNg, CoZ wKt tAhUn 2000 q Ke DaNau ToBa Q gA SengAja pOtO bAtu GanTuNg Tu trNyTA daH dI Cuci fLm’Y trNyta taNah. Ya AmPuN q KagEt Bgt.

  9. reza
    Maret 12, 2009 pukul 1:55 am | #10

    makasih dach cerita tentang legenda batu gantung,,,nambah pengetahuan Q…Q cih sebenernya bukan orang batak,tapi Q suka cerita-cerita legenda dari tanah kelahiran sendiri maupun orang lain.

  10. Maret 20, 2009 pukul 1:22 pm | #11

    oce lae..
    mantabh.
    Tapi klo bisa nulis ceritanya jgn pake becanda-becanda gitu.
    Jadi kurang serius bacanya.
    Formal aja kata2nya.
    Oce..

    HORASS

  11. edi gultom
    Maret 24, 2009 pukul 1:49 pm | #12

    yang saya tahu sumbernya tidaklah begitu.Mungkin versinya beda.kalau mau tahu yang sebenarnya saya siap menceritakannya pada siapa yang ingin tahu.

  12. April 16, 2009 pukul 7:49 am | #13

    gaya bahasa kamu kurang bagus.dan jng bercanda!!!

  13. reggy zurcher lubuk pakam
    Juni 20, 2009 pukul 8:23 pm | #14

    Q mo krim coment untuk para ortu yang ska BngEd… jodhin ank2 nya gwe hrp kjdian sperti pnjodohan batu gntuNG… tersbt gak Trulang lge di jaman mo0dren Ne….

    Thjankzzz tuk Yang mo bca Coment Q

  14. yose Fanny
    Juni 20, 2009 pukul 8:25 pm | #15

    Gwe hrp t4 ne djga sebaek2 na Agrtdk Pnah Spya MnjDi… Pdoman BNgi para Ortu spya gak Jdohin Nka nya ma CIpa Pun OK……….

    Bravo…..

  15. tobink
    Agustus 25, 2009 pukul 12:36 pm | #16

    Aku kasihanlah sama yang nulis cerita ini.
    selain ceritanya marambalangan (tidak seperti versi yang pada umumnya di ketahui orang batak). Juga bahasa yang bukan ciri dari orang Batak. dan candanya sudah seperti merendahkan legenda itu juga……
    Mari kita jaga cerita legenda termasuk dari segi tata bahasa penyampaiannya
    Horas dari Tapanuli Utara.

  16. September 1, 2009 pukul 2:14 pm | #17

    kami ingin melihat bagaimana sih bentuk batu gantung

  17. September 1, 2009 pukul 2:15 pm | #18

    gambar batu gantung cepat kutunggu oke bodoh

  18. david
    Oktober 17, 2009 pukul 8:58 pm | #20

    kurang lengkap itu ceritanya lae jangan separoh separoh lah biar jelas soalnya banyak makna yang kita ambil dari cerita legenda itu

  19. conneker manurung
    November 7, 2009 pukul 9:54 pm | #21

    horas tano batak, koment aku mengenai versi lain itu,soalna gak nyambung

  20. Januari 15, 2010 pukul 9:11 am | #22

    hahaha,,, asli g ketawa baca postingan kamu,eeett,,, bukan karena legendanya ya,, tapi karena cara kamu cerita,, hahahaa,,, btw pinta omas itu sinambela ya? kalo gitu dia namboru ku dong,, g kan panjaitan,,hahahah,, just kiding,, thanks untuk ceritanya jujur g baru ketemu web ini,, seru,,

  21. febrina
    Juli 13, 2010 pukul 4:26 pm | #24

    Maaf ya Bg…Aku tersinggung baca cerita yg abang buat. karena cerita itu tidaklah demikian… hanya 20% kebenarannya. ga ada nilai estetikanya.

    • Juli 23, 2010 pukul 8:14 am | #25

      Wah, ceritanya salah dan membuat tersinggung yah?? hehe Maaf ya maaf.

      Memang cerita ini banyak versi yang beredar. Saya juga sering dengar banyak sekali versinya. Bahkan ketika ke Toba kemarin, orang2 disana yang saya minta cerita, berbeda2 ceritanya. Kalo menurut Febrina hanya 20% yang benar dan tidak ada nilai estetikanya, bisa tolong diceritakan gimana cerita yang benar sehingga ada nilai estetikanya? Supaya saya juga ada koreksi

      Terima kasih buat masukannya

  22. a-lai m RBS
    Oktober 9, 2010 pukul 10:16 am | #26

    JOLONIDILAT BIBIR ASANIDOK HATA,

  23. Der Man Simatupang jr
    Januari 10, 2011 pukul 10:03 pm | #27

    mauliate

  24. Februari 9, 2011 pukul 5:14 pm | #28

    HORAS ,,,,,,,,,

    xory ,,,,,,,, yg u critakan tuch ,,,,,,
    hnya dah sdikit critanya yg btul ,,,,,,,,,,
    aq kesal banget ,,,,,,,, krna legenda batu gantung tdak dkatakan dengan yg sbenar nya ,,,,

  25. hartonosurbakti
    Agustus 18, 2011 pukul 5:49 am | #29

    coba beri cerita memang dari masyarakat batak atu dari masyarakat sekitar danau toba

  26. Agustus 18, 2011 pukul 10:33 pm | #30

    sebelumnya saya minta maaf,saya baru melihat blog ini
    alangkah baiknya memosting cerita yg kebenaranarannya TIDAK diragukan dan kalau bisa bahasanya serius,guna melestarikan kisah-kisah dan juga mempertahankan nilai-nilai luhur BATAK.terima kasih.

  27. josmar bakara
    September 12, 2011 pukul 12:34 am | #31

    blog apa ni..
    sok lucu… batak rusak kau.. isi tulisan mu ini menceritakan sebuah legenda,bukan menceritakan isi otak cacad kau di diary mu lae.. jadi klo gak tau jelas,gak usah ngarang..!!
    hati2 lae..
    blog ini emang hak lo,tp cerita ini bukan punya kau saja.. jd kaugak ber hak mengarang2..

    kalau mw kata2 lucu,ini ada satu buat kau…” tiop ma tiang i” hahahh….

  28. Mei 16, 2013 pukul 10:13 am | #32

    DASAR IDIOT SOK TAU LU ,JGN ASAL BUAT CERITA NGGA BENER .
    KALAU NGGA TAU YA NGGA USA BERCERITA IDIOT .
    PAKEK MAU NGEBUAT LUCU PULA .

  29. Desember 7, 2013 pukul 2:39 am | #33

    dulu mama aku lebih bagus menceritakan, tapi ini bisa juga si hehe

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: